Hadits Tentang Rezeki Lengkap dan Penjelasannya

√ Kumpulan hadits tentang rezeki √ Diantaranya rezeki yang halal dan berkah, rezeki yang tidak terduga, rezeki yang tidak akan tertukar √  Kunci mendapatkan rezeki yang halal dan berkah √  juga sedikit bahasan tentang jodoh dan ajal.

Rezeki menjadi hal yang sering di kaitkan dengan harta benda, memang tidak salah dengan persepsi tersebut, tapi kurang tepat, karena ada beberapa rezeki yang di berikan kepada ALlah tapi kita tidak menganggapnya sebagai rezeki, sehingga kita lalai dari bersyukur atas nikmatnya tersebut.

Apa itu Rezeki?

Rezeki adalah semua pemberian dari Allah berupa nikmat hidup, baik lahir (berbentuk fisik) maupun batin (ketenangan batin), dari definisi ini bisa di artikan, mendapatkan harta benda adalah rezeki, mempunyai kesehatan adalah rezeki dan mempunyai hati yang tenang serta qona’ah adalah rezeki.

Jadi rezeki tidak melulu tentang harta benda, tapi lebih luas daripada itu mencakup semua nikmat yang Allah karuniakan kepada kita.

Lalu banyak pertanyaan tentang rezeki ini, terkait apakah semua makhluknya di berikan rezeki, apakah orang kafir di beri rezeki?, apakah orang yang maksiat di beri rezeki? dan apakah rezeki yang terbaik itu?, semua ins sya Allah akan di jawab dengan hadis nabi yang berbicara tentang rezeki, berikut ulasannya.

Dalil Hadits Tentang Rezeki

hadits tentang rezeki

Banyak hadits yang membicarakan tentang keutamaan rezeki yang halal, tidak akan meninggal orang sampai rezekinya habis, rezeki, jodoh dan ajal sudah menjadi ketetapan Allah sehingga tidak akan tertukar rezeki antar hambanya.

Hadits Tentang Rezeki Yang Halal

لَيَأْتِيَنَّ عَلَى النَّاسِ زَمَانٌ لَا يُبَالِي الْمَرْءُ بِمَا أَخَذَ الْمَالَ أَمِنْ حَلَالٍ أَمْ مِنْ حَرَامٍ

Artinya: “Akan datang suatu masa pada umat manusia, mereka tidak lagi peduli dengan cara untuk mendapatkan harta, apakah melalui cara yang halal ataukah dengan cara yang haram“. [HR Bukhari].

إِنَّهُ لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ لَحْمٌ نَبَتَ مِنْ سُحْتٍ النَّارُ أَوْلَى بِهِ

Artinya: “Sesungguhnya tidak akan masuk surga daging yang tumbuh dari harta yang haram. Neraka lebih pantas untuknya“. [HR Ahmad dan Ad Darimi].

سَمَّاعُونَ لِلْكَذِبِ أَكَّالُونَ لِلسُّحْتِ

Artinya: “Mereka itu adalah orang-orang yang suka mendengar berita bohong, (lagi) banyak memakan yang haram“. [Al Maidah:42].

Imam Al Qurthubi mengatakan dalam tafsirnya, bahwa salah satu bentuk memakan makanan yang haram adalah dengan cara menerima suap. Nabi Muhammad sallalahu ‘alaihi wa sallam mewajibkan supaya umatnya mencari harta yang halal. Karena nanti kelak di akhirat, ada dua pertanyaan yang berkaitan dengan harta yang kita niliki, tentang asal harta dan bagaimana memanfaatkannya.

Sebagaimana hadits dari Abu Barzah Al Aslami Radhiyallahu ‘anhu, beliau bersabda:

لَا تَزُولُ قَدَمَا عَبْدٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ أَرْبَعٍ عَنْ عُمُرِهِ فِيمَا أَفْنَاهُ وَعَنْ جَسَدِهِ فِيمَا أَبْلَاهُ وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيمَا وَضَعَهُ وَعَنْ عِلْمِهِ مَاذَا عَمِلَ فِيهِ

Artinya: “Tidak akan bergeser tapak kaki seorang hamba pada hari Kiamat, sampai ia ditanya tentang empat perkara. (Yaitu): tentang umurnya untuk apa ia habiskan, tentang jasadnya untuk apa ia gunakan, tentang hartanya darimana ia mendapatkannya dan kemanakah ia meletakkannya, dan tentang ilmunya, apakah yang telah ia amalkan“. [HR At Tirmidzi dan Ad Darimi].

Hadits Tentang Rezeki Yang Berkah

سُئِلَ رَسُولُ اللهِ n: أَيُّ الْكَسْبِ أَطْيَبُ؟ قَالَ: عَمَلُ الرَّجُلِ بِيَدِه،ِ وَكُلُّ كَسْبٍ مَبْرُورٍ

Artinya: Rasulullah sallalahu ‘alaihi wa sallam ditanya: ”Penghasilan apakah yang paling baik?” Beliau menjawab: ”Pekerjaan seseorang dengan tangannya sendiri dan semua penghasilan yang mabrur (diterima di sisi Allah).” [HR. Al Hakim]

الْبَيِّعَانِ بِالْخِيَارِ مَا لَمْ يَتَفَرَّقَا فَإِنْ صَدَقَا وَبَيَّنَا بُورِكَ لَهُمَا فِى بَيْعِهِمَا وَإِنْ كَذَبَا وَكَتَمَا مُحِقَتْ بَرَكَةُ بَيْعِهِمَا

Artinya: “Orang yang melakukan transaksi jual beli masing-masing memiliki hak khiyar (membatalkan atau melanjutkan transaksi) selama keduanya belum berpisah. Jika keduanya jujur dan terbuka, maka keduanya akan mendapatkan keberkahan dalam jual beli, tapi jika keduanya berdusta dan tidak terbuka, maka keberkahan jual beli antara keduanya akan hilang”.[HR. Bukhari no. 2079 dan Muslim no. 1532]

يَا حَكِيمُ إِنَّ هَذَا الْمَالَ خَضِرَةٌ حُلْوَةٌ ، فَمَنْ أَخَذَهُ بِسَخَاوَةِ نَفْسٍ بُورِكَ لَهُ فِيهِ ، وَمَنْ أَخَذَهُ بِإِشْرَافِ نَفْسٍ لَمْ يُبَارَكْ لَهُ فِيهِ كَالَّذِى يَأْكُلُ وَلاَ يَشْبَعُ ، الْيَدُ الْعُلْيَا خَيْرٌ مِنَ الْيَدِ السُّفْلَى

Artinya: “Wahai Hakim, sesungguhnya harta itu hijau lagi manis. Barangsiapa yang mencarinya untuk kedermawanan dirinya (tidak tamak dan tidak mengemis), maka harta itu akan memberkahinya. Namun barangsiapa yang mencarinya untuk keserakahan, maka harta itu tidak akan memberkahinya, seperti orang yang makan namun tidak kenyang. Tangan yang di atas lebih baik daripada tangan yang di bawah” [HR. Bukhari]

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آَمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَكِنْ كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Artinya: “Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.” [QS. Al A’rof: 96]

Hadits Tentang Rezeki Yang Tidak Terduga

‎وَمَن يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا( ) وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ

Artinya: “Barangsiapa yang bertakwa kepada ALLAH nescaya Dia akan menjadikan baginya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya.” [Q.S. At-Thalaq : 2-3].

Hadits Tentang Rezeki tidak Akan Tertukar

كَتَبَ اللَّهُ مَقَادِيرَ الْخَلاَئِقِ قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضَ بِخَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ

Artinya: “Allah telah mencatat takdir setiap makhluk sebelum 50.000 tahun sebelum penciptaan langit dan bumi.” [HR. Muslim]

Dalam hadits lain disebutkan juga,

إِنَّ أَوَّلَ مَا خَلَقَ اللَّهُ الْقَلَمَ فَقَالَ اكْتُبْ. فَقَالَ مَا أَكْتُبُ قَالَ اكْتُبِ الْقَدَرَ مَا كَانَ وَمَا هُوَ كَائِنٌ إِلَى الأَبَدِ

Artinya: “Sesungguhnya awal yang Allah ciptakan (setelah ‘arsy, air dan angin) adalah qalam (pena), kemudian Allah berfirman, “Tulislah”. Pena berkata, “Apa yang harus aku tulis”. Allah berfirman, “Tulislah takdir berbagai kejadian dan yang terjadi selamanya.” [HR. Tirmidzi]

Hadits Tentang Rezeki, Jodoh dan Ajal

نَفَثَ رُوحُ الْقُدُسِ فِي رَوْعِي أَنَّ نفْسًا لَنْ تَخْرُجَ مِنَ الدُّنْيَا حَتَّى تَسْتَكْمِلَ أَجَلَهَا، وَتَسْتَوْعِبَ رِزْقَهَا، فَأَجْمِلُوا فِي الطَّلَبِ، وَلا يَحْمِلَنَّكُمِ اسْتِبْطَاءُ الرِّزْقِ أَنْ تَطْلُبُوهُ بِمَعْصِيَةِ اللَّهِ، فَإِنَّ اللَّهَ لا يُنَالُ مَا عِنْدَهُ إِلا بِطَاعَتِهِ”.

Artinya: “Ruh Kudus (Malaikat Jibril) membisikkan di dadaku bahwa ‘tidaklah suatu jiwa meninggal dunia sampai disempurnakan baginya ajal dan dipenuhi rezekinya. Oleh karenanya perbaguslah di dalam mencari rezeki. Janganlah ia merasa lambatnya rezeki, menyebabkan ia mencari rezeki tersebut dengan bermaksiat kepada Allah, karena sesungguhnya Allah tidak dapat dicapai kecuali dengan mentaati-Nya’” [HR.Thabrani]

Untuk bahasan jodoh dan ajal silahkan anda baca artikel yang sudah kami buat di link berikut: 

Rezeki Allah Yang Mengatur

 لاَ تَسْتَبْطِئُوْاالرِّزْقَ, فَإِنَّهُ لَنْ يَمُوْتَ العَبْدُ حَتَّى يَبْلُغَ آخِرَ رِزْقٍ هُوَ لَهُ, فَأَجْمِلُوْا فِي الطَّلَبِ, أَخْذِ الحَلاَلِ وَ تَرْكِ الحَرَامِ

Artinya: “Janganlah menganggap rezki kalian lambat turun. Sesungguhnya, tidak ada seorang pun meninggalkan dunia ini, melainkan setelah sempurna rezkinya. Carilah rezki dengan cara yang baik (dengan) mengambil yang halal dan meninggalkan perkara yang haram“. [Hadits shahih, diriwayatkan oleh Ibnu Hibban (3239 dan 3241), Al Hakim (II/4), Al Baihaqi (V/264 dan 265), Abu Nu’aim dalam Al Hilyah (III/156-157) dari jalur Muhammad bin Al Munkadir dari Jabir]

Ayat Tentang Rezeki

{فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانْتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِنْ فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ}

Artinya: “Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi (untuk mencari rezki dan usaha yang halal) dan carilah karunia Allah, dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung” (QS al-Jumu’ah:10).

إِنَّ رَبَّكَ يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَنْ يَشَاءُ وَيَقْدِرُ إِنَّهُ كَانَ بِعِبَادِهِ خَبِيرًا بَصِيرًا

Artinya: “Sesungguhnya Tuhanmu melapangkan rezeki kepada siapa yang Dia kehendaki dan menyempitkannya; Sesungguhnya Dia Maha mengetahui lagi Maha melihat akan hamba-hamba-Nya.” (QS. Al Isra’: 30)

‎وَمَا مِن دَابَّةٍ فِي الْأَرْضِ إِلَّا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا كُلٌّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ

Artinya: “Tidak ada satu makhluk melata pun yang bergerak di atas bumi ini yang tidak dijamin ALLAH rezekinya.” (Q.S. Hud : 6).

‎لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

Artinya: “Sesungguhnya jika kamu bersyukur pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu.” (Q.S. Ibrahim : 7).

إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا ( ) يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُم مِّدْرَارًا

Artinya: “Beristighfarlah kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, pasti Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan memperbanyak harta.” (Q.S. Nuh : 10-11).

‎وَأَنكِحُوا الْأَيَامَىٰ مِنكُمْ وَالصَّالِحِينَ مِنْ عِبَادِكُمْ وَإِمَائِكُمْ إِن يَكُونُوا فُقَرَاءَ يُغْنِهِمُ اللَّهُ مِن فَضْلِهِ

Artinya: “Dan nikahkanlah orang-orang yang masih membujang di antara kamu, dan juga orang-orang yang layak dari hamba sahayamu baik laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, maka ALLAH akan memberikan kecukupan kepada mereka dengan kurnia-Nya.” (Q.S. An-Nur : 32).

‎وَلَا تَقْتُلُوا أَوْلَادَكُمْ خَشْيَةَ إِمْلَاقٍ نَّحْنُ نَرْزُقُهُمْ وَإِيَّاكُمْ

Artinya: “Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu kerana takut miskin. Kamilah yang akan menanggung rezeki mereka dan juga (rezeki) bagimu.” (Q.S. Al-Israa’ : 31).

‎مَّن ذَا الَّذِي يُقْرِضُ اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا فَيُضَاعِفَهُ لَهُ أَضْعَافًا كَثِيرَةً

Artinya: “Siapakah yang mahu memberi pinjaman kepada ALLAH, pinjaman yang baik (infak; sedekah), maka ALLAH akan melipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipatan yang banyak.” (Q.S. Al-Baqarah : 245).

هَذَا ذِكْرٌ وَإِنَّ لِلْمُتَّقِينَ لَحُسْنَ مَآَبٍ (49) جَنَّاتِ عَدْنٍ مُفَتَّحَةً لَهُمُ الْأَبْوَابُ (50) مُتَّكِئِينَ فِيهَا يَدْعُونَ فِيهَا بِفَاكِهَةٍ كَثِيرَةٍ وَشَرَابٍ (51) وَعِنْدَهُمْ قَاصِرَاتُ الطَّرْفِ أَتْرَابٌ (52) هَذَا مَا تُوعَدُونَ لِيَوْمِ الْحِسَابِ (53) إِنَّ هَذَا لَرِزْقُنَا مَا لَهُ مِنْ نَفَادٍ (54

Artinya: “Ini adalah kehormatan (bagi mereka). Dan sesungguhnya bagi orang-orang yang bertakwa benar-benar (disediakan) tempat kembali yang baik, (yaitu) syurga ‘Adn yang pintu-pintunya terbuka bagi mereka, di dalamnya mereka bertelekan (diatas dipan-dipan) sambil meminta buah-buahan yang banyak dan minuman di surga itu. Dan pada sisi mereka (ada bidadari-bidadari) yang tidak liar pandangannya dan sebaya umurnya Inilah apa yang dijanjikan kepadamu pada hari berhisab. Sesungguhnya ini adalah benar-benar rezki dari Kami yang tiada habis-habisnya. “ (QS. Shaad: 49-54)

وَمَن يُؤْمِن بِاللَّهِ وَيَعْمَلْ صَالِحاً يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَداً قَدْ أَحْسَنَ اللَّهُ لَهُ رِزْقاً

Artinya: “Dan barangsiapa beriman kepada Allah dan mengerjakan amal yang saleh niscaya Allah akan memasukkannya ke dalam surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Sesungguhnya Allah memberikan rezeki yang baik kepadanya “ (QS. Ath Thalaq:11)

Ringkasan dari Ulama

Berdasarkan hadits tentang rezeki dan juga ayat Al Quran mengenai rizki dapat di simpulkan bahwa rizki terbagi menjadi 2, yaitu rezeki yang bersifat umum dan rezeki yang bersifat khusus.

Rezeki yang umum adalah berupa harta dan kesehatan, yang mana semua makhluknya akan di berikan, apakah ia kafir ataupun muslim.

Rezeki khusus adalah rezeki berupa iman, islam dan amal sholeh, yang mana rezeki ini hanya di berikan kepada orang muslim saja, dalilnya bisa kita baca dalam AL Quran (QS. Shaad: 49-54) dan (QS. Ath Thalaq:11), yang sudah kami tuliskan di atas.

Rezeki khusus ini akan Allah berikan kepada mukmin nanti di akhirat berupa surga, dan inilah sebaik-baiknya rezeki yang Allah Karuniakan kepada hambanya.

Cari Rezeki Yang Halal Saja

Semua yang kita dapatkan berupa harta maupun kesenangan adalah rezeki, baik yang di dapatkan dengan cara haram maupun yang di dapatkan dengan cara halal.

Semua harta yang kita dapatkan dan belanjakan selama kita hidup di dunia ini, nanti akan di mintai pertanggung jawaban oleh Allah, jika kita mendapatkan harta haram maka kita akan mendapatkan azab yang pedih.

Harta haram akan membuat kita sulit untuk taat kepada Allah dan akan menjerumuskan keluarga kita juga ke dalam kebinasaan, karena Nabi Muhammad Sallalahu alaihi wassalam bersabda dalam salah satu haditsnya bahwa makanan haram yang masuk ke dalam tubuh seorang muslim, maka neraka lebih berhak atasnya.

Yang perlu menjadi pertimbangan juga adalah, harta yang kita dapatkan, baik halal maupun haram maka itu sudah di takdir kan untuk kita, artinya jika kita mendapatkan harta dengan cara haram maka memang itulah jatah harta kita yang seharusnya kita dapatkan, kalau begitu kenapa tidak mencari yang halal saja, kalau halal atau haram jumlahnya akan tetap sama.

Bertaqwa dan Tawakal adalah Kunci Rezeki Berkah

Rezeki yang berkah adalah rezeki atau harta yang membuat kita semakin taat kepada Allah, tentu rezeki yang berkah pasti rezeki yang di dapatkan dengan cara yang baik dan halal.

Salah satu cara untuk mendapatkan rezeki yang berkah adalah dengan bertakwa dan tawakal saat mencari rezeki, karena dengan takwa maka Allah akan memberikan jalan keluar dari setiap masalah dan akan memberikan kita rezeki dari arah yang tidak kita sangka.

Ingatlah tentang burung yang di kabarkan pergi di pagi hari dengan perut kosong dan kembali di sore hari dengan perut kenyang, ini mengajarkan kepada kita tentang arti tawakal yang benar, yaitu kita berusaha semampu kita dan hasilnya kita serahkan kepada Allah.

Yakinlah bahwa rezeki Allah yang mengaturnya, jadi jika sudah di atur dan di tetapkan kadarnya, maka rezeki yang kita dapatkan baik dengan cara halal maupun haram, jumlah dan takarannya tidak akan berubah. Jika kita orang yang berakal tentu akan sangat rugi jika kita mendapatkannya dengan cara haram.

Demikian bahasan kali ini mengenai hadits tentang rezeki dan dalil tentang rezeki yang kita dapatkan adalah bagian dari takdir Allah dan juga wajibnya kita mencari rezeki yang halalan thoyibah. Wallahu a’lam.

Speak Your Mind

*