Pengertian dan Macam Macam Hadits Menurut Bahasa dan Istilah

Pengertian Hadits Qudsi, Sahih, Dhoif, Mutawatir, Ahad juga penjelasan Perawi dan Sanad menurut Bahasa dan Istilah, penjelasan tentang macam macam Hadits, ins Sya Allah kami tuliskan secara lengkap tapi ringkas, agar mudah di pahami.

pengertian hadits dan macam macam hadits

Gambar kitab hadits

Pengertian Hadits Menurut Bahasa dan Istilah

Arti Al Hadits الحديث menurut Bahasa adalah “sesuatu yang baru”.

Sedangkan arti Hadits menurut istilah Syar’i adalah segala perkataan, perbuatan, ketetapan dan persetujuan dari Nabi Muhammad ﷺ yang dijadikan sebagai ketetapan hukum dalam syari’at agama Islam.

Hadits sendiri dijadikan sebagai sumber hukum dalam syari’at agama Islam disamping Al-Qur’an, Ijma dan Qiyas,  dan hadits menjadi sumber hukum kedua setelah AL Quran.

Macam-Macam Hadits yang dilihat dari banyak sedikitnya perawi

Hadits yang di lihat dari banyak atau sedikitnya perawi ada 2 yaitu Hadits Mutawatir dan Hadits Ahad, untuk hadits ahad terbagi lagi menjadi 3 yaitu hadis Sahih, hasan dan dhoif.

  1. Hadits Mutawatir
  2. Hadits Ahad
  • Hadits Shahih
  • Hadits Hasan
  • Hadits Dha’if

Berikut Penjelasannya:

Pengertian Hadits Mutawatir

Yaitu hadist yang diriwayatkan banyak rawi “periwayat” dan mereka “periwayat” tersebut mustahil bersepakat untuk berdusta. Hadits mutawatir sudah pasti hadits soheh.

Syarat suatu hadist di sebut Mutawatir setelah memenuhi beberapa syarat, yaitu:

  • Jumlah periwayat minimal 10 rawi
  • Perawi ada dalam setiap lapisan sanad, misal 10 sahabat, 10 tabi’in dan 10 tabiut tabi’in atau dalam satu generasi.
  • Orang yang meriwayatkan adalah orang yang terpercaya dan tidak mungkin bersekongkol untuk berbohong.
  • Isi hadits itu harus hal-hal yang dapat dicapai oleh panca indera seperti pendengaran dan penglihatan.

Pengertian Hadits Ahad

Yaitu hadits yang diriwayatkan oleh satu orang atau lebih tetapi tidak mencapai tingkatan mutawatir. Imam At Turmudzy membagi hadits Ahad ini menjadi tiga macam, yaitu, sahih, hasan dan dhoif.

Pengertian Hadits Shahih

Yaitu hadits yang sanadnya bersambung sampai ke Nabi Muhammad ﷺ dan periwayatnya adalah orang yang kuat ingatannya dan adil juga matan atau isi kandungannya tidak bertentangan dengan hadits yang lebih sahih dan juga Al Quran.

Syarat hadits sahih adalah sebagai berikut:

  • Kandungan isinya tidak bertentangan dengan dalil yang lebih sahih dan Al-Qur’an.
  • Harus bersambung sanadnya sampai ke Nabi ﷺ.
  • Diriwayatkan oleh orang atau perawi yang adil dan ingatannya kuat.
  • Tidak ada cacat walaupun tersembunyi.

Pengertian Hadits Hasan

Yaitu hadits yang banyak sumbernya atau jalannya dan dikalangan perawinya tidak ada yang disangka dusta dan tidak syadz.

Pengertian Hadits Dhaif

Yaitu hadits yang tidak bersambung sanadnya dan diriwayatkan oleh orang yang tidak adil dan tidak dhobit, syadz dan cacat.

Macam Macam Hadits Menurut Sanad Periwayatannya

Macam hadits berdasarkan sanad atau riwayatnya, maksudnya sanad ini sampai ke Nabi ﷺ atau tidak, ada 2 jenis hadits yaitu yang sanadnya sampai ke Nabi ﷺ dinamakan dengan Hadits marfu atau maushul dan hadits yang sanadnya terputus.

Untuk hadits yang sanadnya terputus terbagi lagi menjadi 5 yaitu, Hadits Mu’allaq, Hadits Mursal, Hadits Mudallas, Hadits Munqathi dan Hadits Mu’dhol.

  1. Hadits yang bersambung sanadnya (hadits Marfu’ atau Maushul)
  2. Hadits yang terputus sanadnya
  • Hadits Mu’allaq
  • Hadits Mursal
  • Hadits Mudallas
  • Hadits Munqathi
  • Hadits Mu’dhol

Berikut Penjelasannya:

Hadits yang bersambung sanadnya

Hadits ini adalah hadits yang bersambung sanadnya hingga Nabi Muhammad ﷺ. Hadits ini disebut hadits Marfu’ atau Maushul.

Hadits yang terputus sanadnya

Hadits ini adalah hadits yang sanandnya tidak sampai kepada Nabi Muhammad ﷺ, dan hadits ini masuk ke dalam kategori hadits dhoif, hadits ini terbagi menjadi 5 yaitu:

Hadits Mu’allaq

Hadits mu’allaq secara istilah adalah hadits yang gugur perawinya atau di buang, baik seorang, baik dua orang, baik semuanya pada awal sanad secara berurutan, hadits ini juga di namakan hadits yang tergantung karena di awal sanadnya di buang.

Hadits Mursal

Disebut juga hadits yang dikirim yaitu hadits yang diriwayatkan oleh para tabi’in dari Nabi Muhammad ﷺ tanpa menyebutkan siapa Nama sahabat yang meriwayatkannya, jadi hadits ini langsung dari tabi’in tanpa perantara Sahabat.

Hadits Mudallas

Disebut juga hadits yang disembunyikan cacatnya. Yaitu hadits yang diriwayatkan oleh sanad yang memberikan kesan seolah-olah tidak ada cacatnya, padahal sebenarnya ada, baik dalam sanad ataupun pada gurunya. Jadi hadits Mudallas ini ialah hadits yang ditutup-tutupi kelemahan sanadnya.

Hadits Munqathi

Disebut juga hadits yang terputus yaitu hadits yang gugur atau tidak di ketahui seorang atau dua orang perawi selain sahabat dan tabi’in.

Hadits Mu’dhol

Disebut juga hadits yang terputus sanadnya yaitu hadits yang diriwayatkan oleh para tabi’ut dan tabi’in dari Nabi Muhammad ﷺ atau dari Sahabat tanpa menyebutkan tabi’in yang menjadi sanadnya.

Macam Macam Hadits Dha’if Karena Perawinya Yang Cacat

  1. Hadits Maudhu’
  2. Hadits Matruk
  3. Hadits Mungkar
  4. Hadits Mu’allal
  5. Hadits Mudhthorib
  6. Hadits Maqlub
  7. Hadits Munqalib
  8. Hadits Mudraj
  9. Hadits Syadz

Berikut Penjelasannya:

Pengertian Hadits Maudhu

Secara Bahasa artinya yang dilarang, maksudnya adalah hadits yang dalam sanadnya terdapat perawi yang berbohong atau dituduh bohong. Bisa dikatakan hadits ini adalah hadits yang di buat oleh perawi tertuduh dusta tersebut.

Hadits Matruk

Yang berarti hadits yang ditinggalkan, yaitu hadits yang hanya diriwayatkan oleh satu orang perawi saja dan perawi tersebut masuk kedalam perawi yang dituduh berdusta.

Hadits Mungkar

Yaitu hadits yang diriwayatkan oleh seorang perawi saja dan perawi tersebut adalah perawi yang lemah yang bertentangan juga dengan hadits yang diriwayatkan oleh perawi yang terpercaya.

Hadits Mu’allal

Artinya hadits yang dinilai sakit atau cacat yaitu hadits yang didalamnya terdapat cacat yang tersembunyi, hadits ini sepertinya hadits yang baik tapi ketika di selidiki maka akan kita jumpai adanya cacat.

Hadits Mudhthorib

Hadits ini karena ada perbedaan perawi dalam hal guru tertentu atau ada riwayat yang kontradiksi dan tidak bisa dikuatkan satu dan lainnya. Hadits Mudhthorib bisa terjadi pada sanad, bisa juga pada matan (isi) hadits.

Hadits Maqlub

Maksudnya adalah hadits yang terbalik yaitu hadits yang diriwayatkan oleh perawi yang dalamnya tertukar/terbalik  dengan mendahulukan yang belakang atau sebaliknya, baik berupa sanad maupun matan haditsnya.

Hadits Munqalib

Maksudnya adalah hadits yang pengertiannya berubah karena sebagian lafalnya yang terbalik.

Hadits Mudraj

Yaitu hadits yang diriwayatkan oleh seorang perawi yang didalam matannya terdapat tambahan yang bukan hadits, baik keterangan tambahan dari perawi sendiri atau lainnya.

Hadits Syadz

Hadits yang jarang yaitu hadits yang diriwayatkan oleh perawi yang terpercaya (tsiqah) yang isinya bertentangan dengan hadits lain yang diriwayatkan juga oleh para perawi yang sama sama terpercaya.

Baca Juga:

# Hadits Tentang Zina
# Hadits Tentang Jodoh
# Hadits Tentang Kematian

Istilah Istilah Dalam Ilmu Hadits

Hadits Qudsi

Pengertian hadits qudsi adalah hadits yang diriwayatkan oleh Nabi ﷺ dari Allah ta’ala. Maka, hadits qudsi juga sebagai firman Allah ta’ala yang maknanya disampaikan kepada Nabi Muhammad ﷺ, namun redaksi yang disampaikan dari Nabi Muhammad ﷺ. 

Muttafaq ‘Alaih

Yaitu hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim dari sumber sahabat yang sama, atau dikenal juga dengan Hadits Bukhari – Muslim.

As Sab’ah

As Sab’ah artinya adalah tujuh perawi, yang termasuk ke 7 perawi tersebut adalah:

  1. Imam Ahmad
  2. Imam Bukhari
  3. Imam Muslim
  4. Imam Abu Daud
  5. Imam Tirmidzi
  6. Imam Nasa’i
  7. Imam Ibnu Majah

As Sittah

Yaitu enam perawi yang disebut di atas pada As Sab’ah, kecuali Imam Ahmad bin Hanbal. biasa di sebut dengan kutubushitah.

Al Khamsah

Yaitu lima perawi yang ada pada As Sab’ah, terkecuali 2 perawi yaitu Imam Bukhari dan Imam Muslim.

Al Arba’ah

Yaitu empat perawi yang ada pada As Sab’ah, terkecuali 3 perawi yaitu Imam Ahmad, Imam Bukhari dan Imam Muslim.

Ats tsalatsah

Yaitu tiga perawi yang ada pada As Sab’ah, terkecuali 4 rawi yaitu Imam Ahmad, Imam Bukhari, Imam Muslim dan Ibnu Majah.

Perawi Hadits

Yaitu orang yang meriwayatkan hadits, seperti Imam Muslim, Imam Bukhari, Imam Ahmad dan lainnya.

Sanad Hadits

Sanad artinya sandaran yaitu jalan matan dari Nabi Muhammad ﷺ sampai kepada orang yang mengeluarkan (mukhrij) hadits itu atau mudawwin (orang yang menghimpun atau membukukan) hadits.

Sanad juga biasa disebut dengan Isnad artinya penyandaran. Pada dasarnya orang atau ulama yang menjadi sanad hadits itu adalah perawi juga.

Matan Hadits

Matan hadits ialah isi dari hadits itu sendiri baik berupa perkataan, perbuatan dan ketetatapan dari Nabi Muhammad ﷺ.

Penjelasan Tambahan dan Ringkasan

Macam Macam Hadits yang dilihat dari banyak sedikitnya perawi.

  1. Hadits Mutawatir
  2. Hadits Ahad
  • Hadits Shahih
  • Hadits Hasan
  • Hadits Dha’if

Macam Macam Hadits Menurut Sanad Periwayatannya

  1. Hadits yang bersambung sanadnya (hadits Marfu’ atau Maushul)
  2. Hadits yang terputus sanadnya
  • Hadits Mu’allaq
  • Hadits Mursal
  • Hadits Mudallas
  • Hadits Munqathi
  • Hadits Mu’dhol

Macam Macam Hadits dha’if karena perawi yang cacat

  1. Hadits Maudhu’
  2. Hadits Matruk
  3. Hadits Mungkar
  4. Hadits Mu’allal
  5. Hadits Mudhthorib
  6. Hadits Maqlub
  7. Hadits Munqalib
  8. Hadits Mudraj
  9. Hadits Syadz

Beberapa nama kitab hadits yang terkenal yaitu, Shahih Bukhari, Shahih Muslim, Riyadhus Shalihin, Sunan Abu Dawud, sunan At Tirmidzi, Sunan An Nasa’i, Sunan Ibnu Majah, Al Muwath’o Imam Malik, Musnad Imam Ahmad.

Pengertian Hadits, Sunnah, Khabar dan Atsar

Untuk pengertian hadits dan sunnah sudah kami tuliskan secara lengkap, silahkan baca perbedaan hadits dan sunnah.

Pengertian Khabar

Khabar artinya kabar atau berita. Sedangkan secara istilah khabar ini maknanya sama dengan hadits sehingga memiliki definisi istilah yang sama dengan hadits.

Pengertian Atsar

Atsar adalah Segala sesuatu yang disandarkan pada sahabat atau tabi’in, dan ada juga yang menambahkan kepada Nabi Muhammad ﷺ.

Apa Perbedaan Hadits Nawabi, Hadits Qudsi dan Al Quran?

Perbedaan mendasar dari hadits nabawi, hadits qudsi dan Al Quran adalah dilihat dari penisbatan redaksi dan maknanya.

Kalau redaksi dan makna Al Quran dinisbatkan kepada Allah azza wajalla. Untuk hadits nabawi, redaksi dan maknanya seluruhnya dinisbatkan kepada Nabi ﷺ. Sedangkan hadits qudsi, hanya maknanya saja yang dinisbatkan kepada Allah ta’ala, sedangkan redaksinya dari Nabi ﷺ.

Demikian penjelasan dari pengertian hadits dan macam macam hadits, yang kami buat sesimple dan seringkas mungkin agar dapat di pahami oleh semua kalangan. Wallahu a’lam.

Speak Your Mind

*