Kisah Nabi Muhammad (10) “Kisah Pembelahan Dada”

kisah nabi muhammad 10

Setelah Muhammad kecil dibawa kembali ke dusun bersama ibu susuannya, maka ada peristiwa penting yang di catat sejarah, yaitu tentang di belahnya dada Rasullalah ﷺ untuk di bersihkan oleh malaikat.

Peristiwa itu terjadi tidak lama setelah keluarga Halimah kembali ke pedalaman. Saat itu umur Muhammad belum lagi genap tiga tahun.

Hari itu, Muhammad kecil ikut menggembalakan kambing bersama saudara-saudaranya. Tiba-tiba salah seorang putra Halimah datang berlari-lari sambil menangis.

“Ada apa?” Tanya Halimah dan suaminya panik.

“Saudaraku yang dari Quraisy itu! Dia diambil oleh seorang laki-laki berbaju putih. Dia dibaringkan. Perutnya dibelah sambil dibalik-balikkan!”

Halimah dan Harits segera berlari mencari Muhammad. Mereka menemukan anak itu sedang sendiri. Wajah Muhammad pucat pasi. Halimah dan suaminya memperhatikan wajah Muhammad baik-baik.

“Apa yang terjadi padamu, Nak?” tanya mereka.

“Aku didatangi oleh seorang laki-laki berpakaian putih. Aku dibaringkan lalu perutku dibedah. Mereka mencari sesuatu di dalamnya. Aku tak tahu apa yang mereka cari.”

Tanpa bertanya lagi Halimah segera membawa Muhammad pulang. Hatinya dipenuhi kecemasan.

“Aku takut Muhammad didatangi dan digoda oleh jin” kata Halimah kepada suaminya.

“Lebih baik kita membawanya kembali ke Mekah,” jawab Harits

Percakapan dengan Aminah

Karena kejadian itu, Halimah kembali ke Mekah dan menyerahkan Muhammad kepada ibunya. Aminah menerima kedatangan mereka dengan rasa heran,

“Mengapa engkau mengantarkannya kepadaku, wahai ibu susuan? Padahal sebelumnya engkau meminta ia tinggal denganmu?”

“Ya,” jawab Halimah,

“Allah telah membesarkan Muhammad. Aku sudah menyelesaikan apa yang menjadi tugasku. Aku merasa takut karena ada banyak kejadian terjadi padanya. Jadi, ia aku kembalikan kepadamu seperti yang engkau inginkan.”

“Sebenarnya, apa yang terjadi?” tanya Aminah, “berkatalah dengan benar kepadaku.”

Halimah terdiam sejenak, lalu bercerita dengan rasa berat, “Ada dua orang berbaju putih membawanya ke puncak bukit. Mereka membelah dan mengeluarkan sesuatu dari dalam dadanya.”

Setelah berkata demikian, Halimah mengangkat wajahnya memandang Aminah, tetapi ia terkejut melihat wajah Aminah demikian tenang.

“Apakah engkau takut setanlah yang mengganggunya?” tanya Aminah.

Halimah mengangguk,

“Itulah sebenarnya yang membuatku khawatir sehingga cepat-cepat mengembalikannya kepadamu.”

Aminah menarik napas.

“Demi Allah,” katanya,

“Setan tidak akan mendapatkan jalan untuk masuk ke dalam jiwa Muhammad. Sesungguhnya, anakku akan menjadi orang besar di kemudian hari. Ketika aku mengandungnya, aku melihat sinar keluar dari perutku. Dengan sinar tersebut aku bisa melihat istana-istana Busra di Syam menjadi terang-benderang.

Demi Allah, aku belum pernah melihat orang mengandung yang lebih ringan dan lebih mudah seperti yang kurasakan. Ketika aku melahirkannya, ia meletakkan tangannya di tanah dan kepalanya menghadap ke langit.”

Halimah mendengar semua itu dengan takjub. Aminah menyentuh tangan Halimah dan berkata lembut,

“Biarkan ia bersamamu dan pulanglah dengan tenang.”

Muhammad kecil pun kembali dibawa pulang. Namun, lagi-lagi terjadi sebuah peristiwa yang akhirnya membuat Halimah benar-benar kawatir dan mengembalikan Muhammad kepada ibunya.

Baca kelanjutannya di Sirah Nabawiyah 11 “Orang habasyah dan Tanda Kenabian”

Silahkan di Share:

Speak Your Mind

*