Hadist Tentang Sabar dan Keutamaannya

√ Kumpulan Hadist tentang sabar dan syukur lengkap √ Disertai bacaan arab, latin dan artinya √ Keutamaan sabar dalam ayat AL Quran √ Nasihat tentang sabar Dan cara mudah untuk bersabar di saat menerima ujian.

hadist Tentang Sabar

Seperti biasa kami menyajikan artikel yang lengkap, akibatnya menjadikan postingan hadist tentang sabar ini panjang, untuk memudahkan anda memilih topik yang diinginkan, maka kami membuat link daftar isi, silahkan anda buka daftar isi dan pilih bahasan yang ingin anda baca dengan cara klik sub judulnya.

Apa Itu Sabar?

Sabar adalah ridho atau menerima dan menahan diri dari semua hal yang terjadi dalam kehidupan kita, baik itu ujian, menjalani ketaatan dan juga sabar dalam hal meninggalkan kemaksiatan. Karena sejatinya semua itu terjadi atas kehendak dari ALLAH Subhana Hu Wataala.

Dari ungkapan di atas, bisa di simpulkan, sabar bukanlah tentang ridho atau menerima musibah saja, tapi lebih dari itu, yaitu ada 2 keadaan lain yang kita di tuntut untuk sabar di atasnya.

Sabar dalam ketaatan, yaitu kita di tuntut untuk bersabar secara konsisten berdiri di atas ketaatan tersebut.

Sabar dalam meninggalkan maksiat atau semua hal yang di larang oleh agama, artinya kita di tuntut secara konsisten menahan diri untuk tidak melakukan apa yang dilarangNYA.

Ujian Dalam Islam

Setiap muslim pasti akan mendapatkan ujian, sebagaimana yang di terangkan dalam Surat Ali Imran ayat 186 yang berbunyi:

لَتُبْلَوُنَّ فِي أَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ وَلَتَسْمَعُنَّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِنْ قَبْلِكُمْ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُوا أَذًى كَثِيرًا وَإِنْ تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

Artinya: Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan (juga) kamu benar-benar akan mendengar dari orang-orang yang diberi al-Kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertakwa, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang harus diutamakan. [Ali Imran : 186]

Jadi dalam islam sudah jelas bahwa semua manusia akan di uji, baik dengan harta maupun raganya, dan keberuntungan akan di dapat oleh orang yang sabar dan bertaqwa saja, maka penting untuk seorang muslim memperhatikan kesabaran dan ketaqwaan, di bawah ini akan kami tuliskan hadist dan ayat tentang kesabaran.

Hadist Tentang Sabar

Dibawah ini akan kami tuliskan beberapa hadist tentang sabar dalam bentuk gambar, tulisan Arab, bacaan Latin dan artinya, sengaja saya buatkan bacaan latin agar memudahkan orang yang tidak bisa baca tulisan Arab bisa membacanya juga .

Hadist sabar ini banyak, terutama yang berkenaan tentang keutamannya.

1. Hadits Tentang Sabar Tidak Ada Batasnya

Hadist ini diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Sahabat Abu Sa’id Al-Khudri, Radhiallahu Anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

وَمَنْ يَتَصَبَّرْ يُصَبِّرْهُ اللَّهُ وَمَا أُعْطِيَ أَحَدٌ عَطَاءً خَيْرًا وَأَوْسَعَ مِنْ الصَّبْرِ

Bacaan Latin: “Waman yatashobbar yushobbar hullahu wamaa u’thiya ahadun a’thoan khoyron wa awsaa’ min shobri”.

Artinya: “Siapa yang sungguh-sungguh berusaha untuk bersabar, maka Allah akan mudahkan kesabaran baginya. Dan tidaklah seseorang dianugerahkan (oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala) pemberian yang lebih baik dan lebih luas (keutamaannya) dari pada sifat sabar.” [HR. Al-Bukhâri No. 6105 dan Muslim No. 1053]

Keterangan:

Hadist pertama ini adalah hadist pendek tentang sabar, hadist ini menerangkan tentang siapa saja orang yang berusaha untuk sabar, maka akan ALLAH berikan kepadanya sifat sabar. Dan hadist ini menerangkan bahwa yang selama ini kita dapatkan bahwa sabar ada batasnya ternyata salah, yang benar adalah sabar tidak ada batasnya.

Ini hanya tentang niat kita, mau sabar atau tidak?, kalau kita berniat untutk sabar maka akan ALLAH berikan sifat sabar tersebut.

2. Hadist Tentang Sabar dan Syukur

Hadist ini riwayat Imam muslim dari Sahabat Shuhaib Radhiallahu Anhu, yang berkata, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

عَجَبًا لأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ

Bacaan Latin: “A’jabal amri al muumin inna amrohukullahu khoirun wal yusa dzakal ahadin illa lil muumin in ashoobathu sarrou syakro fakana khoirollahu wa in ashobathu dhorroo u shobaro fakana khoirolahu”.

Yang artinya: “Sungguh menakjubkan keadaan seorang mukmin. Seluruh urusannya itu baik. Ini tidaklah didapati kecuali pada seorang mukmin. Jika mendapatkan kesenangan, maka ia bersyukur, Itu baik baginya. Jika mendapatkan kesusahan, maka ia bersabar dan Itu pun baik baginya.” [HR. Muslim, no. 2999]

Keterangan:

Hadist kedua ini menerangkan tentang keadaan yang seharusnya ada pada seorang muslim yaitu dalam keadaan apapun Ia bisa bersyukur dan bersabar, dan jika kita melakukan kedua hal tersebut maka semuanya akan menjadi kebaikan bagi kita.

3. Hadist Tentang Sabar Menghadapi Cobaan

Hadist ini diriwayatkan oleh Tirmidzi dan Ibnu Majah, yang berbunyi:

إِنَّ عِظَمَ الْجَزَاءِ مَعَ عِظَمِ الْبَلاَءِ وَإِنَّ اللَّهَ إِذَا أَحَبَّ قَوْمًا ابْتَلاَهُمْ فَمَنْ رَضِىَ فَلَهُ الرِّضَا وَمَنْ سَخِطَ فَلَهُ السَّخَطُ

Latinnya: “Inna i’dzhomal jazaai ma’a i’dzhomil balai wainnallahu idzaa ahabban qouwman abtalahum faman rodhiya falahurridho waman sakhitho falahussakhothu”.

Artinya: “Sesungguhnya besarnya pahala itu sesuai dengan besarnya ujian, dan bahwa Allah, apabila menyayangi atau mencintai suatu kaum, maka Allah akan mengujinya, dan bagi siapa saja ridha, maka baginya keridhaan dari Allah, dan barangsiapa yang membencinya, maka baginya kebenciaan dari Allah Swt.” [HR. tirmidzi : 2397 dan Ibnu Majah: 4031]

Keterangan:

Hadist ini menerangkan tentang besarnya ujian sebanding dengan besarnya pahala yang akan Allah berikan, dan juga menerangkan bahwa tanda jika ALLAH menyayangi suatu kaum adalah dengan memberikan ujian kepadanya.

4. Hadist Tentang Sabar akan Menghapus Dosa

Hadist ini diriwayatkan oleh Tirmidzi dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَا يَزَالُ الْبَلَاءُ بِالْمُؤْمِنِ وَالْمُؤْمِنَةِ فِي نَفْسِهِ وَوَلَدِهِ وَمَالِهِ حَتَّى يَلْقَى اللَّهَ وَمَا عَلَيْهِ خَطِيئَةٌ

Bacaan Latin: “Maayazaalulbalau bilmuumin wal muminnat fii nafsihi wawaladi wamaa lihi hatta yalqollahu wamaa a’layihi khothillahu”

Artinya: “Ujian akan selalu bersama dengan orang beriman lelaki maupun perempuan, baik pada dalam diri, anak, dan hartanya, sampai dia bertemu dengan Allah dalam keadaan tidak mempunyai satu dosa pun.” [HR.Tirmidzi, no. 2399; Shahih Ibnu Hibban, 2924. Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan shahih]

Keterangan:

Hadist ini menerangkan tentang ujian yang akan menimpa seseorang muslim yang beriman, baik lelaki maupun wanita, dan karena ujian tersebut maka ALLAH Azza Wa Jalla menghapuskan seluruh dosanya. Jadi jangan berfikir jika kita sudah beriman maka kita tidak akan di uji oleh ALLAH, pahami dengan benar bahwa ujian akan menghapuskan dosa kita.

5. Hadist Tentang Ancaman Bagi Yang Tidak Sabar

Hadis ini riwayat imam At-Thabarani dari sahabat Abu Hindi Ad-Dari Radhiallu Anhu,

قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: قَالَ اللهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى مَنْ لَمْ يَرْضَ بِقَضَائِيْ وَلَمْ يَصْبِرْ عَلَى بَلَائِيْ فَلْيَلْتَمِسْ رَبًّا سِوَايَ.

Artinya: Rasulullah saw. bersabda, “Allah swt. berfirman, “Siapa yang tidak ridha dengan keputusan-Ku dan tidak sabar atas ujian-Ku, maka hendaklah ia mencari Tuhan selain Aku.” [HR. At-Thabarani]

Keterangan:

Hadist ini tentang ancaman keras kepada orang tidak sabar ketika mendapatkan ujian, dan hadist ini juga menjelaskan tentang segala sesuatu kebaikan maupun takdir yang tidak kita sukai adalah datang dari ALLAH Subhana Hu Wataala.

Untuk muslim yang berfikir, maka akan memilih untuk bersabar, karena sabar ataupun tidak sabar maka sama saja, ujian akan tetap datang kepada kita.

6. Hadist Tentang Sabar Dalam Sakit

Hadist ini riwayat Abu Daud.

عَنْ أُمِّ العَلاَءِ قَالَتْ : عَادَنِيْ رَسُوْلُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا مَرِيْضَةً، فَقَالَ : اَبْشِرِىْ يَا أُمِّ العَلاَءِ، فَإِنِّ مَرَضَ المُسْلِمِ يُذْ هِِبُ اللَّهُ بِهِ خَطَايَاهُ كَمَا تُذْ هِبُ النَّارُ خَببَثَ الذَّهَبِ وَالفِضَّةِ

Artinya: “Dari Ummu Al-Ala’, dia berkata :”Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjenguk-ku tatkala aku sedang sakit, lalu beliau berkata. ‘Gembirakanlah wahai Ummu Al-Ala’. Sesungguhnya sakitnya orang Muslim itu membuat Allah menghilangkan kesalahan-kesalahan, sebagaimana api yang menghilangkan kotoran emas dan perak”. [HR. Abu Daud. No. 3092]

Keterangan:

Hadist ini menjelaskan tentang akan diampuni kesalahan atau dosa-dosa seseorang yang diberikan cobaan dengan penyakit, jika kita sakit maka langkah pertama yang harus kita lakukan adalah bersabar dan ridho dengan ketetapannya lalu kita ikhtiar dengan berobat, hindari mengeluh karena ini akan mengurangi rasa sabar kita.

7. Hadist Tentang Sabar Dalam Sakit kedua

. Hadits dari muttafaqun ‘alaih, yang berbunyi:

عَن عَطَاءُ بْنُ أَبِى رَبَاحٍ قَالَ قَالَ لِى ابْنُ عَبَّاسٍ أَلاَ أُرِيكَ امْرَأَةً مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ قُلْتُ بَلَى . قَالَ هَذِهِ الْمَرْأَةُ السَّوْدَاءُ أَتَتِ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – فَقَالَتْ إِنِّى أُصْرَعُ ، وَإِنِّى أَتَكَشَّفُ فَادْعُ اللَّهَ لِى . قَالَ « إِنْ شِئْتِ صَبَرْتِ وَلَكِ الْجَنَّةُ وَإِنْ شِئْتِ دَعَوْتُ اللَّهَ أَنْ يُعَافِيَكِ » . فَقَالَتْ أَصْبِرُ . فَقَالَتْ إِنِّى أَتَكَشَّفُ فَادْعُ اللَّهَ أَنْ لاَ أَتَكَشَّفَ ، فَدَعَا لَهَا

Artinya: Dari ‘Atha’ bin Abi Rabaah Rahmatullahu alaih, ia berkata bahwa Ibnu ‘Abbas Radhiallahu anhu berkata kepadanya, “Maukah kutunjukkan wanita yang termasuk penduduk surga?” ‘Atha’ menjawab, “Iya .” Ibnu ‘Abbas berkata, “Wanita yang berkulit hitam ini, ia pernah mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, lantas ia pun berkata, “Aku menderita penyakit ayan dan auratku sering terbuka karenanya. Berdoalah kepada Allah untukku.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallampun bersabda, “Jika mau bersabar, bagimu surga. Jika engkau mau, aku akan berdoa kepada Allah supaya menyembuhkanmu.” Wanita itu pun berkata, “Aku memilih bersabar.” Lalu ia berkata pula, “Auratku biasa tersingkap (kala aku terkena ayan). Berdoalah kepada Allah supaya auratku tidak terbuka.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallampun berdoa kepada Allah untuk wanita tersebut. [HR. Bukhari, no. 5652 dan Muslim, no. 2576]

Keterangan:

Hadist ini menjelaskan tentang pahala sabar yang di dapat oleh seorang sahabiyah dan beliau memilih sabar dari penyakit yang di deritanya tersebut agar mendapatkan surga.

Lihat betapa seorang sahabiyah yang patut menjandi contoh untuk kita semua, beliau Radhiallahu Anha lebih meimilih kehidupan Akhirat dari pada dunia ini, yaitu ridho untuk menahan rasa sakit yang di deritanya dengan berharap pahala dan surga.

8. Hadist Bersabar Terhadap Perlakukuan Buruk

Hadist ini riwayat Imam Ahmad, imam Al-Bukhari, dan imam Ibnu Majah dari sahabat Ibnu Umar Radhiallahu Anhum.

عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى الله عَليْهِ وسَلَّمَ: الْمُؤْمِنُ الَّذِي يُخَالِطُ النَّاسَ وَيَصْبِرُ عَلَى أَذَاهُمْ أَعْظَمُ أَجْرًا مِنَ الْمُؤْمِنِ الَّذِي لاَ يُخَالِطُ النَّاسَ وَلاَ يَصْبِرُ عَلَى أَذَاهُمْ.

Artinya: dari Ibnu Umar, ia berkata, Rasulullah saw. bersabda, “Orang mukmin yang bergaul dengan manusia dan ia sabar atas perlakuan buruk mereka itu lebih besar pahalanya dari pada orang mukmin yang tidak bergaul dengan manusia dan ia tidak sabar atas perlakukan buruk mereka.”

Keterangan:

Hadist ini menjelaskan tentang bersabar atas perlakuan buruk seseorang saat kita bergaul dengannya akan mendapatkan pahala yang besar.

Bersabar dalam pergaulan di saat kerabat kita mempunyai perangai atau sifat buruk adalah baik, dengan catatan kita tidak terpengaruh dengan tabiatnya tersebut, daripada kita meninggalkan kerabat kita karena buruknya tabiat mereka.

9. Dalil Hadist Tentang Sabar Menghadapi Ujian Adalah di Awal Ujian

Hadist ini riwayat Bukhari  dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu.

مَرَّ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – بِامْرَأَةٍ تَبْكِى عِنْدَ قَبْرٍ فَقَالَ « اتَّقِى اللَّهَ وَاصْبِرِى » . قَالَتْ إِلَيْكَ عَنِّى ، فَإِنَّكَ لَمْ تُصَبْ بِمُصِيبَتِى ، وَلَمْ تَعْرِفْهُ . فَقِيلَ لَهَا إِنَّهُ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – . فَأَتَتْ بَابَ النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم – فَلَمْ تَجِدْ عِنْدَهُ بَوَّابِينَ فَقَالَتْ لَمْ أَعْرِفْكَ . فَقَالَ « إِنَّمَا الصَّبْرُ عِنْدَ الصَّدْمَةِ الأُولَى»

Artinya: “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melewati seorang wanita yang sedang menangis di sisi kuburan. Lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Bertakwalah kepada Allah dan bersabarlah.”

Kemudian wanita itu berkata, “Menjauhlah dariku. Sesungguhnya engkau belum pernah merasakan musibahku dan belum mengetahuinya.” Kemudian ada yang mengatakan pada wanita itu bahwa orang yang berkata tadi adalah Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Kemudian wanita tersebut mendatangi rumah Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian dia tidak mendapati seorang yang menghalangi dia masuk pada rumah Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Kemudian wanita ini berkata, “Maaf, sebelumnya aku belum mengenalmu.” Lalu Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya dikatakan sabar adalah ketika di awal musibah.” [HR. Bukhari, no. 1283].

Hadist ini menjelaskan tentang sabar jika terkena musibah, dan dikatakan sabar adalah ketika kita bersabar di awal terjadinya musibah.

Memang ujian kesabaran adalah di awal terjadinya musibah, ini adalah benar adanya, karena setiap orang setelah ujian datang dan tidak bersabar maka setelahnya akan sabar juga, maka penting untuk kita memnanamkan kesababaran ketika ujian datang dan tidak menunggu setelah beberapa waktu baru bersabar.

Ayat Al Quran Tentang Keutamaan Sabar

Ayat Al Quran tentang keutamaan sabar banyak sekali, dan ini berkaitan dengan hadist tentang sabar di atas, berikut kami tuliskan beberapa ayat al quran tentang sabar menghadapi ujian dan keutamaan orang yang sabar.

1. AL Quran Surat Asy Syura Ayat 32-33

وَمِنْ آيَاتِهِ الْجَوَارِ فِي الْبَحْرِ كَالْأَعْلَامِ إِن يَشَأْ يُسْكِنِ الرِّيحَ فَيَظْلَلْنَ رَوَاكِدَ عَلَىٰ ظَهْرِهِ ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِّكُلِّ صَبَّارٍ شَكُورٍ

Artinya: “Dan, di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah kapal-kapal (yang berlayar) di laut seperti gunung-gunung. Jikalau Dia menghendaki, Dia akan menenangkan angin, maka jadilah kapal-kapal itu terhenti di permukaan laut. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan -Nya bagi setiap orang yang bersabar dan banyak bersyukur”. [Asy-Syura : 32-33].

Ayat ini menjelaskan kepada kita bahwa hanya orang yang bersabar dan bersyukur sajalah yang dapat melihat tanda dan kebesaran ALLAH Azza Wa Jalla.

2. Al Quran Surat Al-Baqarah Ayat 45

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ

Artinya; “Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu”. [Al-Baqarah : 45]

Ayat ini sudah sangat familiar di telinga kita, dan memang demikianlah yang di perintahkan oleh ALLAH Azza wa Jalla bahwa untuk mendapatkan pertolongan adalah dengan bersabar dan lakukan sholat, ini juga mengindikasikan bahwa kita harus mengingat Allah ketika mendapatkan musibah.

2.1 Al baqarah Ayat 177

وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاءِ وَالضَّرَّاءِ وَحِينَ الْبَأْسِ ۗ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ

Artinya: “Dan, orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan, mereka itulah orang-orang yang benar (imannya), dan mereka itulah orang-orang yang bertaqwa”. [Al-Baqarah : 177]

Ayat ini menjelaskan tentang orang yang benar dan lurus imannya adalah orang yang bertaqwa, dan ini akan didapatkan oleh orang yang sabar menghadapi segala musibah didunia ini.

2.2 Hadist Tentang Sabar innallaha ma’ashobirin yang Salah

Mengapa dikatakan salah, karena ini bukan hadist tapi Ayat dalam Surat Al Baqarah Ayat 153 yang berbunyi:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱسْتَعِينُوا۟ بِٱلصَّبْرِ وَٱلصَّلَوٰةِ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلصَّٰبِرِينَ

Latin: Yā ayyuhallażīna āmanusta’īnụ biṣ-ṣabri waṣ-ṣalāh, innallāha ma’aṣ-ṣābirīn

Artinya: Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

Banyak dari kita yang menayakan tentang hadist “Inallaha ma’ashobirin” ini, makanya kami tuliskan di bagian ayat Al Quran, karena sejatinya ini adalah Ayat Al Quran.

3. Al Quran Surat Ali Imran Ayat 146

وَاللَّهُ يُحِبُّ الصَّابِرِينَ

Artinya: “Dan, Allah mencintai orang-orang yang sabar”. [Ali Imran : 146]

Ayat ini menjelaskan tentang orang yang di cintai oleh ALLAH adalah orang yang senantiasa bersabar.

4. Al Quran Surat An-Nahl Ayat 96

وَلَنَجْزِيَنَّ الَّذِينَ صَبَرُوا أَجْرَهُم بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Artinya: “Dan, sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka kerjakan”. [An-Nahl : 96]

Ayat ini menjelaskan tentang balasan pahala orang yang bersabar adalah lebih baik dan lebih besar dari apa yang kita bersabar atasnya, seperti musibah ataupun kesabaran kita menahan diri dari kemaksiatan.

5. Al Quran Surat Az-Zumar Ayat 10

نَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُم بِغَيْرِ حِسَابٍ

Artinya: “Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas”. [Az-Zumar : 10]

Ayat ini mempertegas ayat sebelumnya yaitu surat Az zumar ayat 10 diatas, bahwa pahala orang yang bersabar akan ALLAH berikan pahala berkali kali lipat bahkan dikatakan tanpa batas.

6. Al Quran Surat Ar-Ra’d Ayat 23-24

وَالْمَلَائِكَةُ يَدْخُلُونَ عَلَيْهِم مِّن كُلِّ بَابٍ سَلَامٌ عَلَيْكُم بِمَا صَبَرْتُمْ ۚ فَنِعْمَ عُقْبَى الدَّارِ

Artinya: “Sedang para malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu, (sambil mengucapkan) ’Selamat sejahtera atasmu karena kesabaranmu’. Maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu” [Ar-Ra’d : 23-24]

Ayat ini menjelaskan akhir yang indah dan memuaskan bagi orang yang sabar diakhirat, yaitu di selamatkan dari neraka dan di masukan kedalam surga.

Nasihat Ulama Tentang Sabar

Sabar memang sesuatu yang terlihat mudah tapi sebenarnya sulit untuk di lakukan, tapi seperti hadist di atas bahwa siapapun orang yang berusaha untuk bersabar atas apapun cobaan yang di alami maka Allah akan memudahkan kita untuk bersabar.

Perkataan Sahabat Radhiyallahu Anhum Tentang Sabar

Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu ‘Anhu

Sahabat dan juga menantu Nabi Muhammad Sallalahu Alaihi Wassalam Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu anh berkata tentang keutamaan sabar, “perumpamaan sabar dengan iman layaknya kepala dan badan, jikalau kepala sudah terpotong maka badanpun akan mati atau binasa”.

Dari perkataan Ali Radhiallahu Anhu tersebut mengisyaratkan bahwa pentingnya sabar, tanpa sabar maka keimanan seseorang patut dipertanyakan, karena sabar adalah menerima dan ridho atas apa yang terjadi padanya, karena hakikatnya kejadian itu semua datang dari ALLAH Subhana HU Wataala.

Umar Radhiyallahu ‘Anhu

Beliau Radhiyallahu ‘anhu berkata: “Kami (para sahabat) mendapati keutamaan dalam hidup dengan bersabar, kalaulah sabar itu seorang laki-laki maka tentulah ia sangat mulia.”

Umar Radhiallahu Anhu adalah salah satu sahabat yang di jamin masuk surga dan banyak sekali keutamaan Beliau, dan Beliau memberikan tips untuk menjadikan kita mulia dan untuk mendapatkan keutamaan hidup di dunia ini dengan bersabar.

Perkataan Ulama Tentang Sabar

Imam Asy Syafii Rahimahullah

Nasihat imam Syafii tentang sabar tertuang dalam bait syair yang pernah dibuatnya, yang berbunyi,

صَبرا جَميلا ما أقرَبَ الفَرجا … مَن رَاقَب الله في الأمور نَجَا …
مَن صَدَق الله لَم يَنَلْه أذَى … وَمَن رَجَاه يَكون حَيثُ رَجَا …

Artinya:

  • Bersabarlah yang baik, maka niscaya kelapangan itu begitu dekat.
  • Barangsiapa yang mendekatkan diri pada Allah untuk lepas dari kesulitan, maka ia pasti akan selamat.
  • Barangsiapa yang begitu yakin dengan Allah, maka ia pasti tidak merasakan penderitaan.
  • Barangsiapa yang selalu berharap pada-Nya, maka Allah pasti akan memberi pertolongan.

Abdurrahman As Sa’di rahimahullah

Syaikh Abdurrahman As Sa’di rahimahullah di dalam Tafsir Lathifil Mannaan, kita bisa menggapai cita cita tertinggi kita, dan sebab terbesar untuk tercapainya cita-cita kita adalah dengan Iman dan amal sholeh, dan di samping perkara iman dan amal sholeh, ada sebab lain yang itu adalah bagian darinya (iman dan amal sholeh).

Yaitu kesabaran, karena dengan sabar kita bisa memperoleh kebaikan dan juga akan menolak keburukan, seperti di dalam Al Quran Surat AL Baqoroh Ayat 45 “Mintalah pertolongan dengan sabar dan sholat”. untuk meraih cita cita kita setinggi apapun maka bersabar dan iringi dengan sholat, karena inilah yang akan menangani setiap masalah kita dalam jalan menggapai cita cita.

Syaikh Zaid bin Muhammad Rahimahullah

Syaikh Zaid bin Muhammad bin Hadi Al Madkhali Rahumahullah berkata dalam Thariqul wushul, hal 15-17, “Bersabar dalam menghadapi takdir dan keputusan Allah serta hukum-Nya yang terjadi pada semua hamba Nya”.

Karena tidak ada satupun pergerakan di jagat raya ini, dan tidak ada suatu kejadian atau urusan di dunia ini melainkan sudah di takdirkan oleh Allah Subhana Hu Wataala. Maka bersabar itu wajib, yaitu bersabar menghadapi berbagai ujian yang menimpa diri, baik yang terkait dengan nyawa, anak, harta dan lainnya, yang itu adalah merupakan takdir yang berjalan menurut ketentuan Allah di alam semesta ini…” [Thariqul wushul, hal. 15-17].

Syaikh Al ‘Utsaimin Rahimahullah

Penjelasan dari Syaikh Al ‘Utsaimin tentang manusia terbagi dua dalam menyikapi takdir, baik takdir baik maupun takdir yang tidak menyenangkan, yaiti orang beriman dan orang yang tidak beriman.

Orang yang beriman akan senantiasa baik keadaannya, walaupun dia di timpa musibah maka di akan bersabar dan menunggu jalan keluar yang akan Allah berikan dan dia berharap pahala dari kesabarannya tersebut, maka dia akan mendapatkan pahala orang yang bersabar, dan ini tentu baik baginya.

Jika dia mendapatkan nikmat berupa kesenangan maka dia akan bersyukur dengan selalu taat dan menjalani hukum Allah, maka inipun baik baginya.

Sedangkan orang yang tidak beriman, jika di timpa musibah maka dia tidak sabar dengan melakukan tindakan yang tidak patut, seperti mencela takdir, mengumpat, memprotes dan bahkan mendoakan kebinasaan.

Dan orang tidak beriman jika mendapatkan kesenangan maka dia tidak bersyukur, dan kesenangan yang di dapat nanti di akhirat akan menjadi siksaan baginya.

Tips Untuk Bersabar Ketika Menerima Ujian

1. Ingat Allah

Ingat kepada Allah, bahwa ujian ini datang kepada kita, yang tidak lain merupakan pemberian dari ALLAH dan yakinlah bahwa ini yang terbaik yang Allah berikan kepada kita, maka pilihan kita adalah untuk ikhlas dan berusaha menjalani ujian ini dengan penuh ketawakalan. Ingat hadist di atas tentang orang muslim yang sabar.

2. Ingat Fadhilah Sabar

Adanya musibah yang menimpa kita, maka selalu ingat bahwa ini adalah penghapusan dosa dan naiknya derajat kita disisiNya.

Ingat dengan pahala besar yang menanti jika kita sabar terhadap ujian yang di berikan Allah kepada kita. Bayangkan bahwa balasan orang sabar adalah surga yang luasnya seluas bumi dan langit.

3. Bandingkan Dengan Orang Lain

Ingat bahwa musibah ini lebih kecil daripada musibah yang menimpa orang lain (masih banyak musibah yang lebih berat yang menimpa orang lain) dan Allah tidak akan membebani hambanya dengan cobaan yang tidak bisa di tanggungnya.

Ingat bahwa dalam urusan dunia maka kita melihat yang di bawah kita, tapi untuk urusan agama maka lihat kepada orang yang lebih sholeh dan baik dari kita, agar kita bisa bersyukur terhadap nikmat yang Allah berikan kepada kita dan mempunyai keinginan untuk menambah amal seperti orang sholeh.

4. Cobaan Pasti Berlalu

Ingatlah bahwa seberat apapun cobaan yang menimpa kita pasti akan berlalu, baik kita sabar atau tidak, maka seorang muslim yang cerdas adalah akan memilih sabar, karena sabar seperti pembahasan di atas banyak sekali keuntungannya.

5. Ingat Hidup di Dunia Sementara

Sadarilah dengan keyakinan yang benar bahwa kehidupan dunia ini adalah fana dan pasti akan berakhir, kenikmatan yang kita rasakan di dunia ini semua sifatnya hanya sementara saja, pasti akan berakhir, begitupun dengan musibah dan cobaan yang datang kepada kita, itupun hanya sementara saja.

Dan perlu diingat juga adalah bahwa dunia ini hakikatnya adalah ujian, seperti yang ALLAH firmankan dalam Surat AL Mulk ayat 2, yang mahfumnya, “Allah yang menciptakan kematian dan kehidupan untuk menguji siapa yang lebih baik amalnya”.

Wallahua’lam


Sumber:

Baca Juga:

Speak Your Mind

*