10 Ayat Tentang Menuntut Ilmu Beserta Artinya

10+ Ayat tentang menuntut ilmu beserta artinya lengkap dan penjelasan ulama terkait ilmu, kami tuliskan berdasarkan tema yang sesuai agar memudahkan kita memahami ayat yang di bahas.

Ilmu adalah sesuatu hal yang sangat penting dalam kehidupan kita, karena segala sesuatunya jika kita tidak tahu akan ilmunya maka kita akan mengalami kesulitan dalam urusan dunia dan tersesat dalam urusan Agama.

Dan sudah kami tuliskan banyak keutamaan para penuntut ilmu dalam artikel kami hadits tentang menuntut ilmu, sekarang akan kami lengkapi dengan ayat tentang menuntut ilmu.

10 Ayat Tentang Menuntut Ilmu Beserta Artinya

ayat tentang menuntut ilmu

1. Pentingnya Menuntut Ilmu

Perintah menuntut ilmu terdapat dalam surat An Nahl ayat 43 yang berbunyi:

وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ إِلَّا رِجَالًا نُوحِي إِلَيْهِمْ فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Artinya: Dan Kami tidak mengutus sebelum engkau (Muhammad), melainkan orang laki-laki yang Kami beri wahyu kepada mereka. Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui. [Q.S An-Nahl: 43]

Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh

Penjelasan dari Tafsir AL Mukhtashar, bahwa surat ini menerangkan kepada kaum musrikin qurasy bahwa rasul dahulu adalah manusia yang diberikan wahyu dan bukan malaikat, dan Allah menyuruh kaum qurasy untuk bertanya kepada kaum terdahulu yang di berikan kitab suci apakah rasul terdahulu dari manusia atau malaikat, dan di pertegas lagi bahwa rasul terdahulu adalah manusia juga.

Ayat ini bersifat umum pada setiap masalah-masalah agama, jika seseorang tidak memiliki pengetahuan tentang ilmu agama maka ia bertanya kepada orang yang mengetahui ilmu agama bisa dari para ulama atau Ustadz yang mempunyai ilmu agama yang mumpuni.

Disini jelas pentingnya kita menuntut ilmu dan perintah menuntut ilmu dengan bertanya masalah Agama kepada ahlinya, karena seseorang yang berilmu akan Allah angkat derajatnya dibanding dengan orang yang tidak berilmu.

2. Ayat Tentang Menuntut Ilmu Diangkat Derajatnya

Ayat tentang menuntut ilmu diangkat derajatnya ada pada surat AL Mujadilah ayat 11 berikut:

يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

Artinya: Allah akan mengangkat (derajat) orang-orang yang beriman dan berilmu di antaramu beberapa derajat. Dan Allah Maha Teliti terhadap apa yang kamu kerjakan.  [Q.S Al-Mujadilah: 11]

3. Ayat Al-Qur’an Tentang Menuntut Ilmu dan Mengamalkannya

Ayat al-qur’an tentang menuntut ilmu dan mengamalkannya ada pada surat Az-Zumar ayat 9 berikut:

أَمَّنْ هُوَ قَانِتٌ آنَاءَ اللَّيْلِ سَاجِدًا وَقَائِمًا يَحْذَرُ الْآخِرَةَ وَيَرْجُو رَحْمَةَ رَبِّهِ قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الْأَلْبَابِ

Artinya: (Apakah kamu orang musyrik yang lebih beruntung) ataukah orang yang beribadah di waktu malam dengan sujud dan berdiri, karena takut akan (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah, “Apakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?” Sebenarnya hanya orang yang berakal sehat yang dapat mengambil pelajaran. [Q.S Az-Zumar: 9]

Penjelasan:

Apakah orang kafir yang bersenang-senang dengan kekafirannya ini lebih baik daripada orang yang menyembah Tuhannya, menghabiskan malam-malamnya dalam shalat dan sujud kepada-Nya, takut dari azab akhirat dan mengharap rahmat-Nya?.

Hai Muhammad, katakanlah: “Apakah sama antara orang-orang yang mengetahui kebenaran dengan orang-orang yang tidak mengetahui apapun?” Jelas tidak sama, sungguh orang yang mengingat nasehat dan mengetahui kebenaran hanyalah orang-orang yang memiliki akal sehat yang terbebas dari hawa nafsu dan syubhat.

4. Ayat Tentang Ilmu

Ayat tentang ilmu ada pada surat Saba ayat 6 yang berbunyi:

وَيَرَى الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ الَّذِي أُنْزِلَ إِلَيْكَ مِنْ رَبِّكَ هُوَ الْحَقَّ وَيَهْدِي إِلَى صِرَاطِ الْعَزِيزِ الْحَمِيدِ

Artinya: Dan orang-orang yang diberi ilmu berpendapat bahwa (wahyu) yang diturunkan kepadamu (Muhammad) dari Tuhanmu itulah yang benar dan memberi petunjuk (bagi manusia) kepada jalan (Allah) Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji. [Q.S Saba’: 6]

Penjelasan:

Ilmu disini maksudnya adalah Ilmu Agama, dan Ilmu Agama adalah segala sesuatu yang datang dari Allah dan Rasul-Nya sebagai petunjuk bagi kita agar selamat dunia dan Akhirat.

5. Ayat Yang Takut Kepada Allah Adalah Ulama

Orang yang takut kepada Allah hanyalah para ulama terdapat pada surat Fathir ayat 28:

إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

Artinya: Di antara hamba-hamba Allah yang takut kepada-Nya, hanyalah para ulama. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. [Q.S Fathir: 28]

Penjelasan:

Ulama dalam ayat ini artinya orang yang tahu akan ilmu agama dan ilmu tentang tauhid dan dengan ilmunya tersebut menjadi takut kepada Allah.

6. Ayat Pendek Tentang Ilmu Pengetahuan

Ayat pendek yang berbicara tentang pengetahuan adalah surat Yunus ayat 5:

هُوَ الَّذِي جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالْقَمَرَ نُورًا وَقَدَّرَهُ مَنَازِلَ لِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ مَا خَلَقَ اللَّهُ ذَلِكَ إِلَّا بِالْحَقِّ يُفَصِّلُ الْآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

Artinya: Dialah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya, dan Dialah yang menetapkan tempat-tempat orbitnya, agar kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu). Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan benar. Dia menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya) kepada orang-orang yang mengetahui. [Q.S Yunus: 5]

7. Ayat Tentang Doa Menuntut Ilmu

Ayat tentang doa sebelum belajar dan agar ditambahkan ilmu terdapat pada surat Thaha ayat 114:

فَتَعَالَى اللَّهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ وَلَا تَعْجَلْ بِالْقُرْآنِ مِنْ قَبْلِ أَنْ يُقْضَى إِلَيْكَ وَحْيُهُ وَقُلْ رَبِّ زِدْنِي عِلْمًا

Artinya: Maka Mahatinggi Allah, sebenar-benarnya Raja. Dan janganlah engkau (Muhammad) tergesa-gesa (membaca) Al-Qur’an sebelum selesai diwahyukan kepadamu, dan katakanlah, “Ya Tuhanku, tambahkanlah ilmu kepadaku. ” [Q.S Thaha: 114]

8. Ayat Al-Qur’an Tentang Kewajiban Belajar

Perintah untuk menuntut ilmu tersirat dalam surat At Taubah ayat 122 berikut:

وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُونَ لِيَنفِرُواْ كَآفَّةً فَلَوْلاَ نَفَرَ مِن كُلِّ فِرْقَةٍ مِّنْهُمْ طَآئِفَةٌ لِّيَتَفَقَّهُواْ فِي الدِّينِ وَلِيُنذِرُواْ قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُواْ إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ

Artinya: Tidak sepatutnya bagi orang-orang yang mu’min itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya. [Q.S At Taubah : 122]

9. Allah Yang Mengajarkan Ilmu

Hakikatnya ilmu adalah datangnya dari Allah ada dalam surat Al Allaq ayat 1-5 berikut:

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ * خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ * اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ * الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ * عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ

Artinya: Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan, (1) Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. (2) Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Mahamulia, (3) Yang mengajar (manusia) dengan pena. (4) Dia mengajarkan manusia apa yang belum diketahuinya. (5)  [Q.S Al-‘alaq: 1-5]

10. Ayat Tentang Keutamaan Menuntut Ilmu

Dibawah ini kamituliskan ayat ayat al quran yang berkenaan tentang keutamaan ilmu dan menuntut ilmu:

Q.S Al-Ankabut: 43

وَتِلْكَ الْأَمْثَالُ نَضْرِبُهَا لِلنَّاسِ وَمَا يَعْقِلُهَا إِلَّا الْعَالِمُونَ

Artinya: Dan perumpamaan-perumpamaan ini Kami buat untuk manusia. Dan tidak ada yang bisa memahaminya kecuali mereka yang berilmu. [Q.S Al-Ankabut: 43]

Q.S Al-Kahfi: 66

قَالَ لَهُ مُوسَى هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَى أَنْ تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا

Artinya: Musa berkata kepadanya, “Bolehkah aku mengikutimu supaya engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajarkan kepadamu (untuk menjadi) petunjuk?” [Q.S Al-Kahfi: 66]

Q.S An-Naml: 15

وَلَقَدْ آتَيْنَا دَاوُودَ وَسُلَيْمَانَ عِلْمًا وَقَالَا الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي فَضَّلَنَا عَلَى كَثِيرٍ مِنْ عِبَادِهِ الْمُؤْمِنِينَ

Artinya: Dan sungguh, Kami telah memberikan ilmu kepada Dawud dan Sulaiman. Dan keduanya berkata, “Segala puji bagi Allah yang melebihkan kami dari banyak hamba-hamba-Nya yang beriman.” [Q.S An-Naml: 15]

Q.S An-Naml: 40

قَالَ الَّذِي عِنْدَهُ عِلْمٌ مِنَ الْكِتَابِ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَنْ يَرْتَدَّ إِلَيْكَ طَرْفُكَ فَلَمَّا رَآهُ مُسْتَقِرًّا عِنْدَهُ قَالَ هَذَا مِنْ فَضْلِ رَبِّي لِيَبْلُوَنِي أَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ وَمَنْ شَكَرَ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَنْ كَفَرَ فَإِنَّ رَبِّي غَنِيٌّ كَرِيمٌ

Artinya: Seorang yang mempunyai ilmu dari Kitab berkata, “Aku akan membawakan singgasana itu kepadamu sebelum matamu berkedip.” Maka ketika dia (Sulaiman) melihat singgasana itu muncul di hadapannya, dia pun berkata, “Ini termasuk karunia Tuhanku untuk mengujiku, apakah aku bersyukur ataukah mengingkari (nikmat-Nya). Barangsiapa bersyukur, maka sesungguhnya dia bersyukur untuk (kebaikan) dirinya sendiri, dan barangsiapa ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Mulia.” [Q.S An-Naml: 40]

Q.S Al-Qashas: 14

وَلَمَّا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَاسْتَوَى آتَيْنَاهُ حُكْمًا وَعِلْمًا وَكَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ

Artinya: Dan setelah dia (Musa) sampai usia dewasa dan sempurna akalnya, Kami anugerahkan kepadanya hikmah (kenabian) dan pengetahuan. Dan demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. [Q.S Al-Qashas: 14]

Q.S Al-Ankabut: 49

بَلْ هُوَ آيَاتٌ بَيِّنَاتٌ فِي صُدُورِ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ وَمَا يَجْحَدُ بِآيَاتِنَا إِلَّا الظَّالِمُونَ

Artinya: Sebenarnya, (Al-Qur’an) itu adalah ayat-ayat yang jelas di dalam dada orang-orang yang berilmu. Hanya orang-orang dzalim yang mengingkari ayat-ayat Kami. [Q.S Al-Ankabut: 49]

Demikianlah ayat tentang ilmu dan ayat tentang menuntut ilmu yang tersirat di dalam Al Quran, semoga kita senantiasa di beri kemudahan oleh Allah dalam menuntut ilmu dan mengamalkannya. Wallahu a’lam.

Baca Juga:

Speak Your Mind

*